Lewati ke konten utama
Lompati ke konten utama
Microsoft di komunitas Anda

Memperkenalkan Microsoft Datacenter Academy di Big Bend Community College

Quincy, sebuah kota pedesaan berpenduduk 7.500 jiwa yang terletak di pusat Washington, dulunya menjadikan pertanian sebagai industri utamanya. Namun, dalam beberapa tahun terakhir, perusahaan-perusahaan teknologi melihat manfaat dari menempatkan operasi di kota dengan lahan yang luas, tenaga listrik tenaga air yang murah, dan infrastruktur yang kuat. Dalam satu dekade terakhir, permintaan akan tenaga profesional TI yang terampil di Quincy telah melampaui pasokan tenaga lokal.

Logo Big Bend Community College

Mempercepat pendidikan administrasi sistem lokal dengan dukungan finansial

Selama tahun ajaran 2018 dan 2019, Microsoft mendonasikan dana beasiswa kepada siswa Big Bend Community College (BBCC) yang terdaftar dalam program sertifikat Administrasi Sistem - Spesialisasi Pusat Data. Di Quincy, di mana sekitar 20 persen penduduknya hidup di bawah garis kemiskinan dan 77 persen penduduknya adalah Hispanik atau Latin, bantuan keuangan ini bermanfaat bagi populasi yang biasanya kurang terwakili di bidang STEM, dengan tujuan pada akhirnya mempersiapkan para siswa ini untuk bekerja di pekerjaan berteknologi tinggi setempat. Nicki Pierce, salah satu penerima beasiswa, mengatakan, "Saya ingin belajar dan mengetahui semua yang saya bisa. Jika bukan karena Microsoft, hal tersebut tidak akan mungkin terjadi. Khususnya bagi saya, bantuan keuangan mereka adalah kunci bagi saya untuk dapat melakukan hal ini."

Program sertifikat BBCC muncul, sebagian, berdasarkan permintaan dari perusahaan regional, seperti Microsoft, Sabey, CyrusOne, Yahoo, dan H5, yang membutuhkan lebih banyak tenaga profesional terlatih untuk mengelola pusat data mereka. Program ini memperkuat hubungan antara bisnis di masyarakat dan community college sambil membangun jaringan karyawan potensial untuk pekerjaan TI dan pekerjaan teknologi lainnya. Menurut Spesialis Ilmu Komputer BBCC, Tom Willingham, "Dua karyawan pusat data duduk di komite dewan penasihat kami dan mereka selalu berinteraksi dengan kami dan memastikan bahwa program-program kami sejalan. Dukungan semacam itu sebenarnya lebih penting bagi saya daripada uang."

Memberikan kesempatan belajar langsung di dunia nyata dengan perangkat keras yang diperbarui

Microsoft juga menyediakan perangkat keras komputer untuk membantu membangun laboratorium pusat data. Sumbangan perangkat keras ini dilengkapi dengan sumbangan dari Stetner Electric, termasuk peningkatan listrik umum dan pemasangan peralatan distribusi daya, untuk mensimulasikan lingkungan pusat data yang sebenarnya. Di sekolah mitra seperti BBCC, program Microsoft Datacenter Academy memberikan kesempatan belajar secara langsung, menyelenggarakan acara untuk mempertemukan komunitas dan karyawan Microsoft, serta melibatkan kelompok-kelompok yang secara historis kurang terlayani di sektor teknologi.

Mahasiswa di ruang kelas

Berkat kontribusi perangkat keras dari Microsoft, para siswa BBCC sekarang memiliki akses ke perangkat keras yang sembilan tahun lebih baru daripada teknologi sebelumnya.

Siswa yang terdaftar dalam program pusat data selama satu tahun mempelajari cara mengatur dan mengelola peralatan yang disumbangkan oleh Microsoft, memberi mereka pengalaman dunia nyata yang dapat diterapkan pada pekerjaan pusat data dan TI.

Hal ini melengkapi kursus teknis dan pembelajaran berbasis kerja mereka untuk mempersiapkan mereka dengan lebih baik untuk mendapatkan pekerjaan di bidang TI. Menurut Willingham, "Teknologi berubah begitu cepat, dan ketika sudah usang, teknologi tersebut tidak lagi berguna. Jadi, dengan adanya donasi peralatan ini sangat membantu kami untuk lebih cepat tanggap."

Terus meningkatkan jaringan karyawan lokal

Program Datacenter Academy ini melengkapi kurikulum TI sekolah mitra yang sudah ada untuk mempersiapkan para siswa agar dapat bekerja di pusat data, baik di Microsoft maupun di perusahaan lain. BBCC juga memanfaatkan Microsoft untuk membantu membentuk dan terus meningkatkan kurikulum ilmu komputer mereka. Willingham mengatakan, "Kami bekerja sama dengan tim pusat data untuk menyesuaikan kredensial kami untuk melatih siswa dengan keterampilan yang dibutuhkan pusat data. Siswa yang berhasil menyelesaikan program satu tahun ini akan dibekali dengan pengetahuan yang dibutuhkan untuk mendapatkan pekerjaan di tingkat pemula di bidang TI." Meskipun tidak semua peserta Datacenter Academy akan bekerja di Microsoft, program ini mempersiapkan para siswa untuk berbagai pekerjaan berteknologi tinggi dan menyediakan talenta lokal yang sangat dibutuhkan.

"Saya mengalami kesulitan dengan seseorang yang hanya memberi tahu saya apa yang harus dilakukan, saya harus melihatnya. Jadi, praktik langsung telah membuat perbedaan besar dalam mempelajari apa yang saya miliki dan seberapa cepat saya mempelajarinya."
-Nicki Pierce, Peserta Datacenter Academy